Kata Share | Mas Sehat | Ston SEO Responsif Blogger Template

Cara Mengobati Hernia Tanpa Operasi Pada Anak Bayi Laki-laki dan Perempuan

Penyakit hernia  pada umumnya di derita oleh kaum pria ternyata bisa juga dialami oleh kaum wanita atau perempuan, cara mengatasi dan menyembuhkan penyakit hernia ternyata banyak juga yang cari, dan kenyataannya tidak hanya wanita perempuan dan lelaki saja namun bisa juga merambah kepada anak bayi, nah ternyata banyak sebagian orang belum menerapkan tips hidup sehat yang harusnya selalu dijaga, setelah cari cari ternyata ada yang membahas masalah penyakit hernia dan memberikan tips pengobatan metode dan deteksi dini, nah mari deh simak dahulu artikel berikut Cara Mengobati Hernia Tanpa Operasi Pada Anak Bayi Laki-laki dan Perempuan yang mungkin berguna. Penyakit Hernia atau turun berok selama ini lebih dikenal sebagai penyakit pria, karena hanya kaum pria yang mempunyai bagian khusus dalam rongga perut untuk mendukung fungsi alat kelaminnya. Berdasarkan penyebab terjadinya, hernia dapat dibedakan menjadi hernia bawaan (congenital) dan hernia dapatan (akuisita). Sedangkan menurut letaknya, hernia dibedakan menjadi hernia inguinal, umbilical, femoral, diafragma dan masih banyak lagi nama lainnya.''

Sekilas tentang Penyakit Hernia

Cara Mengobati Hernia Tanpa Operasi Pada Anak Bayi Laki-laki dan Perempuan
Bagian hernia terdiri dari cincin, kantong, dan isi hernia itu sendiri. Isi hernia yaitu usus, ovarium, dan jaringan penyangga usus (omentum). Bila ada bagian yang lemah dari lapisan otot dinding perut, maka usus dapat keluar ke tempat yang tidak seharusnya, yakni bisa ke diafragma (batas antara perut dan dada), bisa di lipatan paha, atau di pusar. Umumnya hernia tidak menyebabkan nyeri. Namun, akan terasa nyeri bila isi hernia terjepit oleh cincin hernia. Infeksi akibat hernia menyebabkan penderita merasakan nyeri yang hebat, dan infeksi tersebut akhirnya menjalar dan meracuni seluruh tubuh. Jika sudah terjadi keadaan seperti itu, maka harus segera ditangani oleh dokter karena dapat mengancam nyawa penderita.Hernia dapat terjadi pada semua umur, baik tua maupun muda. Pada anak-anak atau bayi, lebih sering disebabkan oleh kurang sempurnanya procesus vaginalis untuk menutup seiring dengan turunnya testis atau buah zakar. Biasanya yang sering terkena hernia adalah bayi atau anak laki-laki. Pada orang dewasa, hernia terjadi karena adanya tekanan yang tinggi dalam rongga perut dan kelemahan otot dinding perut karena faktor usia.''

Tekanan dalam perut yang meningkat dapat disebabkan oleh batuk yang kronik, susah buang air besar, adanya pembesaran prostat pada pria, serta orang yang sering mengangkut barang-barang berat.Penyakit hernia akan meningkat sesuai dengan penambahan umur. Hal tersebut dapat disebabkan oleh melemahnya jaringan penyangga usus atau karena adanya penyakit yang menyebabkan tekanan di dalam perut meningkat. Sebenarnya sudah banyak masyarakat yang tahu tentang gejala awal penyakit hernia, namun seringkali tidak menyadarinya. Pada awalnya, gejala yang dirasakan oleh penderita adalah berupa keluhan benjolan di lipatan paha. Biasanya akan timbul bila berdiri, batuk, bersin, mengejan atau mengangkat barang-barang berat. Benjolan dan keluhan nyeri itu akan hilang bila penderita berbaring. Hernia dapat berbahaya bila sudah terjadi jepitan isi hernia oleh cincin hernia. Pembuluh darah di daerah tersebut lama-kelamaan akan mati dan akan terjadi penimbunan racun. Jika dibiarkan terus, maka racun tersebut akan menyebar ke seluruh daerah perut sehingga dapat menyebabkan terjadinya infeksi di dalam tubuh. Sebenarnya tidak semua hernia harus dioperasi. Bila jaringan hernia masih dapat dimasukkan kembali, maka tindakannya adalah hanya menggunakan penyangga atau korset untuk mempertahankan isi hernia yang telah direposisi. Pada anak-anak atau bayi, reposisi spontan dapat terjadi karena cincin hernia pada anak lebih elastis. Bila sudah tidak dapat direposisi, maka satu-satunya tindakan yang harus dilakukan adalah melalui operasi.''

Benjolan Di dasar Pusar

Munculnya benjolan tersebut bisa saja menjadi tanda bahwa bayi menderita hernia.Banyak masyarakat yang masih menyangka kalau hernia hanya menyerang orang dewasa terutama manula. Padahal si kecil yang masih bayi bisa juga mengalaminya. Kasus bayi hernia bahkan tercatat cukup banyak. Dikatakan pula oleh dr. Cosmas Gora Triaswhoro, Sp.B., meski namanya terkesan cukup indah, hernia ternyata dapat menimbulkan bahaya. Bila terus didiamkan tanpa penanganan tepat, bahkan dapat menimbulkan komplikasi yang berat sampai kematian. Selanjutnya, spesialis bedah dari RS Mitra International Jakarta ini menambahkan, hernia merupakan bentuk penonjolan isi suatu rongga melalui defek atau suatu bagian yang lemah dari dinding rongga yang bersangkutan. Bila terjadi di perut, isi perut dapat menonjol melalui bagian yang lemah. Kebanyakan organ yang menonjol adalah usus. Hernia bukanlah penyakit turunan. Proses terjadinya hernia pada bayi berbeda dengan hernia pada orang dewasa yang biasanya terjadi karena kelemahan otot dinding perut. Sedangkan pada bayi, hernia yang terjadi di daerah perut akibat penyakit bawaan atau kongenital.

Jenis-jenis Penyakit Hernia

Secara umum ada dua jenis hernia, yaitu internal dan eksternal.
  • Hernia internal berada dalam tubuh dan tidak bisa dilihat secara kasat mata. Contohnya hernia diafragmatika dimana hernia terjadi akibat adanya celah di diafragma (otot pemisah antara bagian perut dengan dada) karena pembentukan diafragma yang tidak sempurna. Contoh lainnya adalah hernia hiatal esofagus, yaitu hernia terjadi melalui celah masuknya esofagus yang masuk dari rongga dada, serta banyak lagi jenis lainnya.
  • Hernia eksternal. Dari jenis hernia ini yang paling sering dijumpai adalah hernia inguinalis yang muncul di lipat paha dan hernia umbilikalis yang muncul di daerah pusar. Bayi umumnya mengalami hernia eksternal yang bisa dideteksi secara kasat mata karena terlihat secara langsung. Proses terjadinya hernia eksternal pada bayi umumnya disebabkan penyakit kongenital, yakni penyakit yang muncul ketika bayi dalam kandungan dan umumnya tidak diketahui penyebabnya. Secara umum bayi laki-laki lebih sering mengalami hernia dibandingkan perempuan karena proses penurunan testis/buah pelir yang merupakan organ reproduksinya berlangsung lebih kompleks. Hernia pun lebih sering terjadi pada bayi prematur, sebab pada saat kelahirannya proses penurunan testis dan pembentukan ligamen belum sempurna.

Hernia inguinalis :

Cara Mengobati Hernia Tanpa Operasi Pada Anak Bayi Laki-laki dan Perempuan
Pada bayi laki-laki terjadi karena kegagalan proses penutupan kantung yang menutupi testis. Ketika di dalam kandungan, testis turun dari bagian perut ke bawah dan berhenti sesampainya di skrotum (kantung pelir). Proses penurunan ini dimulai waktu bayi masih berada dalam kandungan. Ketika turun, testis akan membawa selaput dari perut ke bawah sehingga membentuk kantung. Ketika lahir cukup bulan, umumnya proses perpindahan testis ini sudah selesai. Namun pada beberapa bayi, proses penutupan hingga menjadi ligamentum (jaringan ikat) tidak berjalan sempurna yang akhirnya menyisakan lubang. Nah, lubang inilah yang nantinya bisa menimbulkan herniasi. Bila hanya berisi cairan saja disebut hidrocele. “Pada hernia inguinalis, paling sering ditemukan di sebelah kanan, sekitar 67 persen, sisanya sebelah kiri,”.
Pada bayi perempuan hernia terjadi melalui proses seperti ini: seperti halnya bayi laki-laki, bayi perempuan pun mengalami proses pembentukan organ tubuh bagian bawah yang hampir sama. Namun, bila laki-laki mengalami proses penurunan testis, maka perempuan tidak. 

Hernia umbilikus :

Pada bayi laki-laki dan perempuan hernia umbilikus terjadi bila penutupan umbilikus (bekas tali pusar) tidak sempurna. Seharusnya, bila penutupan membuat umbilikalis tetap terbuka. Bila hal ini terjadi, tentu akan menyisakan lubang sehingga usus bisa keluar masuk ke daerah tersebut.

Cara Mendeteksi Penyakit Hernia ? 

Merasakan tonjolan

Yang perlu diketahui, awam hanya dapat mendeteksi hernia eksternal, karena hernia internal terjadi dalam tubuh dan sulit dideteksi. Mendeteksi keberadaan hernia pada orang dewasa juga jelas lebih mudah ketimbang pada bayi. Ketika buang air misalnya, orang dewasa bisa merasakan adanya tonjolan di bagian perut yang umumnya lebih terasa. Namun pada bayi, meskipun terasa ada yang tidak nyaman pada tubuhnya, ia tidak bisa mengungkapkannya dengan jelas. Itulah mengapa hernia pada bayi lebih sulit dideteksi sehingga memerlukan ketelitian orang tua. Walaupun sulit, lihat dan rabalah bagian lipat paha atau pusar si bayi. Hernia eksternal umumnya akan diketahui dari munculnya benjolan di bagian tersebut.

Mengamati gejala

Gejala klinis yang biasa muncul tak berbeda jauh dari penyakit-penyakit pada umumnya, seperti mual muntah, susah makan, dan tubuh demam. Lantaran itulah, Cosmas mengimbau orang tua agar segera membawa bayinya ke dokter saat melihat gejala-gejala tadi, agar diagnosa penyakit si kecil dapat segera ditegakkan.

Gejala khususnya muncul berdasarkan berat-ringan hernia:

  1. Reponible : Benjolan di daerah lipat paha atau umbilikus tampak keluar masuk (kadang-kadang terlihat menonjol, kadang-kadang tidak). Benjolan ini membedakan hernia dari tumor yang umumnya menetap. Ini adalah tanda yang paling sederhana dan ringan yang bisa dilihat dari hernia eksternal. Bisa dilihat secara kasat mata dan diraba, bagian lipat paha dan umbilikus akan terasa besar sebelah. Sedangkan pada bayi wanita, seringkali ditemukan bahwa labianya besar sebelah. Labia adalah bagian terluar dari alat kelamin perempuan.
  2. Irreponible : benjolan yang ada sudah menetap, baik di lipat paha maupun di daerah pusat. Pada hernia inguinalis misalnya, air atau usus atau omentum (penggantungan usus) masuk ke dalam rongga yang terbuka kemudian terjepit dan tidak bisa keluar lagi. Di fase ini, meskipun benjolan sudah lebih menetap tapi belum ada tanda-tanda perubahan klinis pada anak.
  3. Incarcerata : benjolan sudah semakin menetap karena sudah terjadi sumbatan pada saluran makanan sudah terjadi di bagian tersebut. Tak hanya benjolan, keadaan klinis bayi pun mulai berubah dengan munculnya mual, muntah, perut kembung, tidak bisa buang air besar, dan tidak mau makan.
  4. Strangulata : ini adalah tingkatan hernia yang paling parah karena pembuluh darah sudah terjepit. Selain benjolan dan gejala klinis pada tingkatan incarcerata, gejala lain juga muncul, seperti demam dan dehidrasi. Bila terus didiamkan lama-lama pembuluh darah di daerah tersebut akan mati dan akan terjadi penimbunan racun yang kemudian akan menyebar ke pembuluh darah. Sebagai akibatnya, akan terjadi sepsis yaitu beredarnya kuman dan toxin di dalam darah yang dapat mengancam nyawa si bayi. Sangat mungkin bayi tidak akan bisa tenang karena merasakan nyeri yang luar biasa.

Cara Mengobati Hernia Tanpa Operasi Pada Anak Bayi Laki-laki dan Perempuan serta pada remaja dan dewasa

Jika anda mempunyai anak, bayi, balita baik laki-laki atau perempuan menderita Penyakit Hernia jangan khawatir lagi, karena kini telah hadir Cara Mengobati Hernia Tanpa Operasi Pada Anak Bayi Laki-laki dan Perempuan secara alami dan aman serta tanpa efeksamping.

Bagaimana Cara Mengobati Hernia Tanpa Operasi Pada Anak Bayi Laki-laki dan Perempuan ?

Jawabannya : adalah dengan Cara Mengkonsumsi Obat Herbal AgaricPro dan dibantu dengan menggunakan Celana Hernia. 

Obat Herbal Hernia AgaricPro merupakan produk Herbal Madu terfermentasi yang multikompleks khasiatnya karena merupakan kombinasi dari berbagai tumbuhan herbal asli Indonesia seperti: 
  1. Madu Fermentasi, 
  2. Ekstrak Jamur Agaricus Blazei Murill, 
  3. Propolis, 
  4. Ekstrak Manggis, 
  5. Ekstrak Kelopak Bunga Rosella, 
  6. Ekstrak Sarang Semut, 
  7. Gula Aren. 
  8. Dari kombinasi tumbuhan herbal tersebut Produk Herbal AgaricPro mampu menghasilkan mikroba positif yang bekerja untuk merawat dan menjaga kesehatan tubuh. yang disebut Probiotik. 
Obat Herbal Hernia AgaricPro berfungsi untuk mengobati lubang atau cincin hernia, sedangkan Celana Hernia berfungsi untuk menahan ususnya agar tidak turun. Karena anak, bayi, balita yang menderita hernia jika anaknya aktif atau sering menangis biasanya ususnya suka turun, bahkan pada waktu ngeden atau batuk juga sering turun. Oleh karena itu penggunakan celana hernia sangat kami rekomendasikan untuk meminimalisir agar ususnya tidak turun. Sehingga jika ususnya tidak turun proses pengobatan hernia akan lebih cepat.

Celana Korset Hernia
Celana Hernia Anak dan Bayi Rp. 200.000,-
Celana Hernia Remaja dan Dewasa Rp. 350.000,-

Testimoni Sembuh dari Hernia Tanpa Operasi

Berikut ini beberapa Testimoni dari Penyakit Hernia yang dapat kami kumpulkan dari konsumen kami :





itulah beberapa testimoni hernia yang mudah-mudahan menjadi motivasi buat anda yang mempunyai anak menderita hernia, bahwa operasi bukan satu-satunya jalan untuk mengatasi penyakit hernia. Semoga Alloh SWT memberi kesembuhan kepada hernia anak anda serta atas izin Alloh SWT AgaricPro dan Celana Hernia yang kami jual menjadi perantara kesembuhan penyakit hernia yang anda derita. aamiin.

Cara Pemesanan Obat Herbal Hernia AgaricPro

Untuk memesan Obat Herbal Hernia AgaricPro cukup dengan mengirimkan format pemesanan sebagai berikut :

AGK : Jml Pemesanan : Nama : Alamat Lengkap : No. HP/Telp.

Contoh Untuk Pemesanan AgaricPro 5 box :
AGK : 5 box : Fayadh : Jl. Letkol Basyir Surya No. 102 Kota Tasikmalaya : HP. 0852 000x xxxx

kirim ke 085 697 819 543
Pin BB 517878C3

Jika pesan dengan Celana Hernianya cukup disebutkan di jumlah pemesanan yaitu jml Box + Celana sebagai contoh untuk memesan 2 Box AgaricPro + Celana :

AGK : 2 box + Celana : Fayadh : Jl. Letkol Basyir Surya No. 102 Kota Tasikmalaya : HP. 0852 000x xxxx

kirim ke 085 697 819 543
Pin BB 517878C3

Harga Obat Hernia AgaricPro


Harga Celana Korset Hernia

Celana Hernia Anak dan Bayi = Rp. 200.000,-
Celana Hernia Remaja dan Dewasa = Rp. 350.000,-


Terima kasih telah membaca artikel tentang Cara Mengobati Hernia Tanpa Operasi Pada Anak Bayi Laki-laki dan Perempuan di blog AgaricPro Ku jika anda ingin menyebar luaskan artikel ini di mohon untuk mencantumkan link sebagai Sumbernya, dan bila artikel ini bermanfaat silakan bookmark halaman ini diwebbroswer anda, dengan cara menekan Ctrl + D pada tombol keyboard anda.

Artikel terbaru :

Kata Share | Mas Sehat | Ston SEO Responsif Blogger Template